Dialog antara agama: Apa panduannya?

Ada orang mesej kepada saya dalam Facebook tentang suatu perkara:

“Hari ini terlalu ramai orang yang berbicara tentang berdiskusi dan berdialog agama dengan penganut agama lain.

Adakah kita tidak dibenarkan sama sekali untuk berbincang dan berinteraksi dengan bukan Islam. Dalam negara yang bersifat majmuk, sudah tentulah interaksi agama sebegini amat penting.

Ahmad Deedat dan Zakir Naik juga berinteraksi agama dan bermuamalah dengan bukan Islam. Apakah garis panduan yang sepatutnya di dalam berdiskusi tersebut? Apa pandangan Dr. dalam hal ini?”

Saya rasa ini antara perkara yang penting untuk saya jawab, paling kurang secara ringkas. Pada pandangan saya, tidak ada sebarang salahnya untuk berinteraksi agama dan berdialog dengan bukan Islam, bahkan itu adalah digalakkan dan garis panduan kasarnya ialah:

1) Dialog dan diskusi tersebut adalah bermatlamat untuk menyatakan bahawa hanya agama Islam yang benar dan tiada sebarang agama yang benar melainkan Islam.

2) Agama yang dianutinya adalah tidak benar dan kita tidak sama sekali menganggap agamanya benar atau diterima.

3) Jika Islam membenarkan dia mengamalkan amalan agamanya, maka ia adalah kerana di atas dasar tidak ada sebarang hak paksaan di dalam beragama, tetapi itu tidak akan membawa maksud sama sekali kita redha dgn agama mereka atau menerima agamanya sebagai benar, atau menganggap agamanya juga benar.

Tetapi jika sekiranya dialog dan diskusi tersebut menyebabkan seolah-olah mereka merasakan bahawa kita mengiktiraf agamanya, atau menerima bahawa agamanya juga boleh diterima untuk diamalkan, atau kita tak ada masalah dengan mereka kekal di atas kekufuran tersebut, maka itu adalah tidak dibenarkan oleh syarak. Kalau kita tengok cara interaksi Ahmad Deedat dan Dr Zakir Naik, mereka tidak pernah lari daripada garis panduan kasar ini.

Mereka tegas di dalam membawa pandangan Islam dan menyatakan kesalahan ajaran agama lain.

Oleh kerana itu, para duat perlu berhati-hati dalam hal ini dan dalam dialog agama ini.

Wallahu A’lam

dr aznan 2

Ustaz Dr. Aznan Hassan
Pengerusi Majlis Ulama ISMA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *