Mendung Berarak Kembali

Aku sudah terbiasa dengan sinar mentari yang menyinari kehidupanku. Telah berjaya kulupakan mendung-mendung kelabu yang membayangiku tidak lama dahulu.. Aku berjaya melenyapkan bayangan gelap itu walau dengan seribu kepayahan. Namun tiba-tiba mendung berarak kembali. Rintik-rintik hujan telah mula menunjukkan tanda untuk rebah ke bumi. Tidak!!! Aku belum puas merasai sinar itu. Aku belum bersedia untuk menerima kehadiran hujan lebat ini. Kenapa aku harus lalui semua ini?? Kenapa??<!–more–>

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan sahaja mengatakan: “kami telah beriman”, & mereka tidak diuji? Dan sungguh, kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.”(Al-Ankabut:2-3)

Mungkin sinar yang terlalu cerah telah membuatkan aku alpa. Alpa tentang adanya kehadiran hujan. Masihku ingat lagi saat aku mendongak dan melihat sinar cerah mula menyelubungi hidupku. Aku bagaikan tidak percaya. Air mata tidak henti-henti mengalir mensyukuri nikmat ini. Namun pada hakikatnya aku tidak mahu mengajar diriku terlalu gembira. Aku takut. Takut sinar ini hanya sementara dan mungkin hujan yang turun selepas ini lebih dahsyat. Aku takut akan kenyataan itu.

“..Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai ujian..” (Al-Anbiya’:35)

“Dan janganlah kamu berasa lemah, dan jangan pula kamu bersedih hati padahal kamulah orang-orang yang tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang beriman.” (Al-Imran:139)

Semua ini membuatkan aku begitu berhati-hati pada setiap langkahku. Itulah yang membataskan setiap pergerakanku. Namun, aku hanya insan biasa. Apabila terlalu lama dilimpahi sinar kecerahan aku terlupa pada kegelapan. Aku lupa pada mendung-mendung kelabu. Apa yang sering menjadi persoalan di benakku. Kenapa aku yang harus mengharunginya?? Kenapa aku?? Bukan insan lain.

“Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (Al-Baqarah: 286)
Kini, saatnya telah tiba. Payung perlu segera disediakan. Aku dapat merasakan telahanku sebelum ini benar. Ya. Hujan lebat bakal melanda. Hujan yang akan mencetuskan badai di hatiku. Bagaimana harus kuhadapinya??

“Wahai orang-orang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.” (Ali-Imran: 200)

“Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan (solat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.” (Al-Baqarah: 45)

Ya Allah bantulah hambaMu ini menghadapinya. Ampunilah diriku kerana terleka. Hanya padaMu kuletakkan segunung pengharapan.

“..Cukuplah Allah bagiku, tiada Tuhan selain Dia. Hanya kepadaNya aku bertawakal..” (At-Taubah:129)

Kini aku cuma mampu menanti dan mengharap kemunculan pelangi seusai hujan yang lebat ini. Pelangi yang INDAH..

Hasil Nukilan: Al-Hasanah


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *